Suatu hari, Rabi’atul Adawiyah terlihat seseorang
sedang berjalan-jalan dengan kepalanya berbalut sambil menagih simpati daripada orang ramai. Kerana ingin tahu sebabnya orang itu berbuat demikian, Rabi’atul Adawiyah bertanya, “Wahai hamba Allah! Mengapa engkau membalut kepalamu sebegini rupa?”

“Kepalaku sakit.” Jawab orang itu dengan ringkas.

“Sudah berapa lama?” Tanya Rabi’atul Adawiyah lagi.

“Sudah sekian hari.” Jawabnya dengan tenang.

Lantas Rabi’atul Adawiyah bertanya lagi,”Berapa
usiamu sekarang?”

Orang itu menjawab,”Sudah 30 tahun”

“Bagaimana keadaanmu selama 30 tahun itu?” Tanya
beliau lagi.

“Alhamdulillah, sihat-sihat saja.” Jawabnya.

“Apakah kamu memasang sebarang tanda di badanmu
bahawa kamu sihat selama ini?” Tanya Rabi’atul
Adawiyah.

“Tidak.” Jawab orang itu ragu-ragu.

“Masya Allah, selama 30 tahun Allah telah menyihatkan
tubuh badanmu, tetapi kamu langsung tidak memasang
sebarang tanda bagi menunjukkan kamu sihat sebagai
tanda bersyukur kepada Allah. Jika sebaliknya, pasti
manusia akan bertanya kepada kamu sebabnya kamu sangat gembira. Apabila mereka mengetahui nikmat Allah kepadamu, diharapkan mereka akan bersyukur dan memuji Allah.” Jelas Rabi’atul Adawiyah.

“Akan tetapi, kini apabila kamu mendapat sakit
sedikit, kamu balut kepalamu dan kemudian pergi ke
sana sini bagi menunjukkan sakitmu dan kekasaran Allah terhadapmu kepada orang ramai, Mengapa kamu berbuat hina seperti itu?” Sambung Rabi’atul Adawiyah lagi.

Orang yang berbalut kepalanya itu hanya diam seribu
bahasa dan tertunduk malu denga perlakuannya. Kemudian dia beredar meninggalkan Rabi’atul Adawiyah dengan perasaan kesal dan insaf.